Monday, September 17, 2012

Kecerobohan menyimpan makanan part 1

Anak IPB pasti rata-rata ngekos, mau yang tinggal di Bogor juga biasanya sih ngekos. Alesannya yang paling utama adalah jaraknya yang lumayan kalo dari rumah mereka yang di kota. Ditambah angkot bogor yang terlalu banyak memadati jalanan disana sini. Hmm. banyak yang menghujat tapi tetep menjadi andalan kemana-mana. Kalau ngekos rata-rata tiap orang punya kebiasaan sendiri dalam hal memenuhi kebutuhan biologisnya.  Ehm maksud saya bukan birahi yah, tetapi makan untuk kebutuhan sehari-hari.


Walau saya ditakdirkan masuk jurusan gizi masyarakat, tapi males tuh buat masak sendiri di kosan. Karena udah yang masak sendiri, alatnya gak selengkap di rumah, belum lagi mesti nyuci piring, dan sejuta alasan lain yang sebenernya dibuat-buat. Kebanyakan dari kita beli di pinggiran yang jual. Selain harganya bisa jadi lebih murah atau sama dibandingkan mesti masak sendiri. Kalau di luar negeri kan menjadi salah satu alternatif untuk menghemat, beda kalau disini. Padahal dulu waktu di SD jajan sembarangan menjadi permasalahan momok utama yang sangat dilarang. Alesan utamanya adalah sakit perut, diare, bahkan bisa mati. Yaa ibarat, membantu nenek menyeberang di zebra cross, mana ada zebra cross zaman ini... 

Nah beragam banget cerita temen-temen dan saya mengenai tips dan kesalahan bodoh kalau makan. Part satu ini akan menceritakan kecerobohan salah satu teman saya dalam menggunakan salah satu sistem teknologi pemanas. Microwave? bukan itu mah kalo di rumah. Sebutlah nama teman saya Tembaga.

Tiap bulan puasa dateng, biasanya anak-anak yang males keluar pas sahur udah beli duluan di waktu isya atau menjelang mereka tidur. Kalau saya langsung aja dimakan, gak pernah ngeluh mau nasinya udah dingin atau lauknya udah mengerak. Yang penting sahur.

Nah, si tembaga ini punya rice cooker di kosan. Alat inilah yang menjadi salah satu teknologi menyimpan makanan pailing dahsyat. Bisa masak nasi, manasin sop, dan lainnya (standard sih...). Singkat cerita, untuk sahur, si Tembaga beli soto. Sebelumnya dia sudah punya stok nasi yang dimasak dari rice cooker, tapi karena kalap, tinggal sedikitlah nasi yang tersisa untuk sahur. Jadi lapisan pemanas alat tersebut sampai keliatan dari luar. Sebelum tidur, tembaga udah kebayang makan nasi pakai soto yang anget fresh dari rice cooker. 

Pas mau sahur, si tembaga kaget, tiba-tiba seisi rice cooker sudah penuh dengan kuah soto yang mendidih dengan seonggok nasi yang berenang-renang gara-gara plastik yang bolong karena panasnya suhu rice cooker. Rada sedih sih dengernya, tapi tembaga fine-fine aja, malah dia langsung makan directly dari rice cookernya karena udah BT. Itu salah satu kecerobohan menyimpan makanan yang pertama. Komennya ditunggu ya, terlebih orang yang saya mention di facebook.

2 comments:

  1. gue salut ama tembaga, pasti dia mahasiswa paling pintar di temapt tinggalnya ^^ (by PAT)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mmm pastinya, semoga tembaga bahagia saat ini

      Delete